ADHD Yang Diderita Wanita Dan Pria Bisa Menimbulkan Indikator Berbeda

Saya dulu secara klinis ditentukan dengan ADHD penyakit tunggakan perhatian, absen kelas pada bulan Juni. saya dulu empat puluh enam, saya dulu berjuang bekerja di rumah, dan saya pikir saya dulu mengalami gangguan. Saya telah membahas tentang diagnosis selama berbulan-bulan, terutama karena ada sedikit analisis tentang ADHD dan wanita. kebugaran wanita selalu kurang diteliti, tetapi karena wanita yang lebih baik mendiskusikan indikator dan diagnosis mereka maka mungkin ada peningkatan kasus. tapi saya tidak menulis tentang catatan saya pada saat itu, karena sebenarnya saya waktu yang tepat untuk sakit.

ADHD Yang Diderita Wanita Dan Pria Bisa Menimbulkan Indikator Berbeda

Kedengarannya konyol, bukan? tapi itulah yang bulan-bulan setelahnya menyerahkan prognosis terasa teknik yang menderita. Saya menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk merenungkan momen-momen penting dalam hidup saya ketika kebugaran intelektual saya merosot. Di belakang, itu adalah indikator ADHD yang saya perjuangkan. Seperti banyak wanita saya diabaikan oleh beberapa dokter sebagai menerima kecemasan dan melank bahkan jika saya terus mengatakan saya tidak menganggap celaka. Saya pernah memakai anti-depresan sejak usia selama beberapa tahun. berapa banyak wanita yang hidup dengan ADHD yang tidak terdiagnosis, sebagai akibat dari penyuapan indikator yang secara tradisional ada pada pria dewasa.

ADHD dikaitkan dengan mengganggu, anak laki-laki gelisah yang secara teratur menggonggong dalam klasifikasi dan melempar kursi di sekitar kelas. Sementara di sini pada dasarnya benar untuk pria dewasa yang menunjukkan tipe hiperaktif-impulsif ini bukan bagaimana ADHD menunjukkan pada wanita yang cenderung mengangkat tipe absen. Dalam kasus saya, saya selalu berjuang untuk tetap teratur, memperhatikan hal-hal khusus, menjaga titik fokus dan menyadari hal-hal. Tambahkan aksen terus-menerus ke kombinasi dan efek ini dalam jangka waktu yang lama dalam gaya hidup saya di mana saya bahkan telah mengenal di luar kendali, hampir kehabisan tenaga dan proyek harian langsung terasa seperti banyak untuk didaki.

Kembali pandemi melanda, dan saya mulai melakukan bisnis dari rumah itu cerah bagaimana banyak bekerja di tempat kerja yang keras, aktif, rencana awal mempengaruhi saya baik secara mental dan emosional. buru-buru, saya tidak harus mengakhiri hari kerja dengan bantuan istirahat di kamar tidur saya yang gelap untuk mengisi ulang energi saya hanya untuk melewati malam bersama keluarga saya.