Dari luar, agensi tersebut mungkin tampak monolit, tetapi dalam kenyataannya, ilmuwan warga dapat memainkan peran penting – mungkin tidak lebih dari dalam misi Juno yang sedang berlangsung.
Sejak 2016, pesawat luar angkasa Juno telah mengitari Jupiter, memindai atmosfer dan memetakan medan magnet dan gravitasinya. Ini juga membawa JunoCam, kamera yang dirancang khusus untuk merekam gambar kutub; wilayah raksasa gas sebelumnya tidak terdokumentasi dengan baik.

“Kami tidak memiliki tim sains pencitraan formal tentang Juno, jadi kami telah meminta bantuan publik untuk kami,” kata Candice Hansen-Koharcheck, rekan penyelidik Juno yang bertanggung jawab atas JunoCam.
Komunitas astronomi amatir membantu perencanaan, jelasnya, menentukan kapan JunoCam harus memotret planet dan di mana. Setelah gambar dikirim kembali ke Bumi, publik memiliki akses ke data mentah, yang, dengan sedikit pengetahuan pengeditan foto, telah diproses menjadi beberapa gambar paling menakjubkan dari Jupiter yang pernah dilihat.
“Aku tidak tahu apa yang akan kita lakukan tanpa mereka!” kata Hansen-Koharcheck. “Selama dua tahun terakhir kami mengandalkan mereka … sebagai anggota penting dari tim virtual kami.”

Di antara pengirim yang paling produktif dan terkenal adalah orang-orang yang bekerja di komunitas ilmiah. Kevin Gill, insinyur perangkat lunak di The Jet Propulsion Lab, pusat penelitian dan pengembangan NASA di California, bekerja di visualisasi data dan telah mencoba-coba pemrosesan gambar secara profesional. Tapi dia menciptakan gambar JunoCam untuk cinta sains.

Gill memulai pada 2014 dengan foto Mars dari Curiosity Rover dan kamera HiRISE yang mengorbit planet merah, sebelum pindah ke Cassini, yang memotret Saturnus dan bulannya, serta misi lainnya. Sekarang dia mengisi waktu luangnya dengan Juno.

“JunoCam adalah kamera sudut lebar, tapi didasarkan pada kamera hitam putih skala abu-abu,” jelasnya. Sensor kamera memiliki filter untuk merah, biru dan hijau, dan satu lagi untuk deteksi metana, yang menangkap gambar grayscale terpisah untuk masing-masingnya.

“Saat pesawat ruang angkasa berputar, JunoCam akan mengambil serangkaian gambar … hingga lebar 58 derajat dan panjang hingga 360 derajat,” tambahnya. “Juno akan menyelesaikan perijove – titik terdekat dengan Jupiter di orbitnya – dan kemudian akan mulai mengirimkan data.”

Data gambar membutuhkan beberapa hari untuk mencapai Bumi, kemudian diunggah untuk penggunaan publik. Gill memiliki proses pengeditan semi-otomatis, membersihkan piksel atau debu buruk yang mungkin mengenai lensa, sebelum menghilangkan distorsi geometris, lalu menjahit strip gambar yang panjang dan tipis menjadi satu. Untuk mengubah gambar komposit menjadi warna, ia memproses gambar skala abu-abu merah, hijau, dan biru di perangkat lunak pengedit gambar, “dan, jika semua pemetaan benar, gambar tersebut akan tumpang tindih dengan sempurna.”

JunoCam tidak dapat sepenuhnya dikalibrasi untuk warna asli, kata Gill, jadi ada beberapa lisensi kreatif atas gambar akhir. “Saya mencoba untuk menjaga warnanya tetap dekat,” katanya, sambil mengungkapkan “apa yang lebih menyenangkan dan lebih menceritakan tentang apa yang ada di permukaan.”